Keluarga dalam Islam

Arti keluarga dalam Islam

بسم الله الرحمن الرحيم
إنَّ الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضلَّ له، ومن يضلل فلا هادي له، أشهد أن لا إله إلاَّ الله وحده لا شريك له وأشهد أنَّ محمداً عبده ورسوله. فإن أصدق الحديث كتاب الله وخير الهدي هدي محمد ، وشر الأمور محدثاتها وكل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة وكل ضلالة في النار .

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam semoga senantiasa terlimpah kepada Rasulullah صلي الله عليه وسلم Wa Ba’du :

Allah سبحانه و تعالي berfirman :

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً

“Dan orang orang yang berkata : “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa”. (Qs.Al-Furqon : 74)

Keluarga dalam Islam mempunyai arti yang tidak kecil.   Keluarga merupakan bagian kesatuan terbawah yang melandasi tegaknya sebuah jamaah di dalam Islam.
Keluarga-keluarga yang baik dan solid akan mengokohkan suatu jama’ah, dan apabila keluarga-keluarga itu buruk dan rusak, akan bisa memperlemah kondisi jamaah dalam Islam secara keseluruhan.
Keluarga Rasulullah صلي الله عليه وسلم dan keluarga para sahabatnya رضي الله عنهم yang telah beriman adalah keluarga-keluarga yang baik yang menghasilkan sebuah jama’ah yang kokoh di masanya.   Mereka telah menjadi orang-orang terbaik dari ummat ini di muka bumi.

Bagi setiap individu muslim, keluarga juga menjadi faktor pendukung penting untuk menjalankan peran pengabdiannya kepada Allah Rabbnya.   Seorang muslim yang berumah tangga, adalah seseorang yang semakin lengkap fungsinya sebagai manusia yang mengabdikan dirinya kepada Allah سبحانه و تعالي, karena seorang muslim yang berumah tangga adalah seorang suami yang menafkahi dan mengayomi isterinya, seorang bapak bagi anak-anaknya yang menafkahi dan mengajarkannya, dan sebagai pemimpin di dalam rumah tangganya yang mengarahkan keluarganya menjadi keluarga yang baik dalam menjalankan ajaran Rabbnya.
Begitupun bagi seorang muslimah.   Seorang muslimah yang berumah tangga adalah seorang isteri yang melayani dan mendukung suaminya, mengajarkan anak-anaknya serta menjadi penanggung-jawab di rumah ketika suaminya pergi.

Suami dan isteri adalah dua manusia yang telah Allah pasangkan.  Dengan adanya pasangan Allah mendatangkan ketenteraman, rasa cinta dan kasih-sayang di antara keduanya, anugerah, karunia dan rahmat dalam suatu binaan rumah tangga Islam.

Allah سبحانه و تعالي berfirman :

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya, ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu, benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir.” (Qs.Ar-Ruum : 21)

Bagi setiap muslim, keberadaan isteri yang sholihah dan anak-anak yang baik di rumah adalah hal yang disuka dan senantiasa menjadi dambaan. Ini sebagaimana yang Allah firmankan dalam Qs.Al-Furqon : 74

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً

“Dan orang orang yang berkata : “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa”.

Al-Hasan Al-Bashri رحمه الله ketika ditanyakan tentang ayat ini beliau mengatakan : “Yaitu Allah memperlihatkan hambaNya yang muslim dari isterinya, saudaranya dan anaknya dalam ketaatan kepada Allah. Tidak, demi Allah..tiada sesuatu yang menyejukkan mata seorang muslim dibandingkan ketika ia melihat anak yang dilahirkannya dan saudara yang mengasihinya sebagai orang yang taat kepada Allah Azza wa Jalla..” (Tafsir Ibnu Katsir, juz 19 Qs.Al-Furqon:74).

Isteri yang sholihah yang dia cintai dan anak-anak yang baik yang dia sayangi menjadi “qurrota a’yun”, penyejuk pandangan mata, penyenang hati dalam rumah tangga yang tak bisa tergantikan dengan bentuk kesenangan-kesenangan lain apapun yang ada di dunia.
Inilah dunia yang indah bagi seorang muslim bersama keluarganya sambil meniti ajaran Rabbnya beraktivitas di dunia, untuk menggapai kehidupan yang lebih baik lagi di akhirat yang telah dijanjikan oleh Allah bagi setiap hambaNya yang taat : Al-Jannah…

Diutusnya Rasulullah صلي الله عليه وسلم telah membawa rahmat yang besar dari Allah سبحانه و تعالي .
Yang demikian itu merupakan dampak dari dakwah Rasul kepada manusia dengan ajaran yang haq.  Ajaran Islam yang telah disampaikan oleh Rasul mendatangkan rahmat dan membahagiakan setiap pemeluknya di dunia dan dengan izin Allah di akhirat.

Kebersamaan di dalam keluarga dan terjalinnya hubungan silaturrahim

Sebuah keluarga yang harmonis, yang teratur dengan ajaran Islam yang penuh rahmat akan terus berkesinambungan hingga keluarga tersebut tumbuh berkembang.  Hubungan antara suami dengan isteri serta hubungan antara anak dan kedua orang tua senantiasa terjalin dengan baik dalam hubungan kekeluargaan yang tertata rapi dalam suasana akrab.
Tidaklah dipungkiri bahwa dalam perjalanannya selalu saja ada problematika dalam rumah tangga.   Akan tetapi Allah telah mengatur segala sesuatunya di dalam Islam.   Konsep ishlah (perbaikan) dalam rumah tangga Islam selalu dikedepankan sebelum adanya pilihan untuk berpisah.   Perceraian antara suami dengan isteri tidak mudah terjadi dalam sebuah keluarga Islam yang mempunyai akidah yang sama, karena pernikahan telah mengikat mereka dengan sebuah akad/perjanjian yang kuat, yang tidak mudah terungkai hanya dengan hal-hal yang remeh.

Allah سبحانه و تعالي berfirman :

وَأَخَذْنَ مِنكُم ميثاقاغَلِيظاً…

”…dan mereka (isteri-isterimu) telah telah mengambil dari kamu perjanjian yg kokoh/kuat” (Qs.An-Nisaa : 21)

Hubungan antara anak dengan orang tua pun tidak mudah terputus.   Anak tetap diajarkan untuk menghubungkan dengan orang tuanya meskipun jika sampai terjadi perpisahan antara kedua orang tuanya.
Hal ini karena seorang anak, siapapun dia, tidak boleh mengingkari nasabnya, tidak boleh ia mengingkari dari keturunan siapakah dirinya dan dari rahim siapakah ia dilahirkan. Bapaknya haruslah tetap yang berhak mengikuti namanya (bin Fulan atau binti Fulan). Seorang anak harus mengetahui, mengakui dan menyambung tali nasabnya.

Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda :

عن ابن عباس رضي الله عنهما قال: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم : اعْرِفُوْا أَنْسَابَكُمْ تَصِلُوْا أَرْحَامَكُمْ

Dari Ibnu Abbas رضي الله عنه berkata, telah bersabda Rasulullah صلي الله عليه وسلم : “Kenalilah nasab kalian yang kalian dapat menyambung silaturrahim….” (Abu Dawud ath-Thoyalisi di dalam kitab musnadnya dan Al-Hakim : 308, 7365. Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah: 277 dan Shahih al-Jami’ ash-Shaghir : 1051).

Dan bagi seorang anak, ibunya adalah seorang perempuan yang telah melahirkannya. Seorang anak harus senantiasa ingat akan hal ini dan harus senantiasa bersyukur terhadap ibunya.

Allah سبحانه و تعالي berfirman :

حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهاً وَوَضَعَتْهُ كُرْهاً

“…Ibunya mengandungnya dengan susah payah dan melahirkannya dengan susah payah (pula)” (Qs.Al-Ahqaaf : 15)

Islam adalah agama yang penuh dengan kasih dan rahmat.   Dalam kondisi yang kritispun tetap ada kasih dan rahmat.   Sifat manusiawi yang menjadi fithrah yang baik dalam diri setiap manusia tetap terjaga dan terpelihara.
Hubungan silaturrahim antar anggota keluarga (di antara anak dengan anak) tetap berjalan meskipun terjadi keterpisahan antara bapak dengan ibu, atau antara anak dengan orang tua (jika terjadi perbedaan agama atau akidah–lihat dalam “silaturrahim”).
Dengan Islam, tak akan terjadi kekacauan dan kerusakan garis nasab di antara manusia.
Dengan Islam, penyikapan yang adil satu-sama lain setiap anggota keluarga dapat terpelihara.

Fitnah-fitnah penghancur keluarga

Keluarga yang dibangun atas landasan Islam adalah keluarga yang kokoh.  Penerapan akidah serta semangat anggota-anggota keluarga untuk menjalankan ajaran-ajaran Allah dengan baik menjadikan keluarga sebagai ‘benteng’ perlindungan pengaruh negatif dari luar yang senantiasa mengancam.   Keluarga bahkan bisa menjadi tempat pengkaderan hamba-hamba Allah yang taat, jujur, cerdas dan berilmu.
Para Imam Islam terdahulu adalah pribadi-pribadi yang berasal dari keluarga-keluarga yang taat dan berdedikasi tinggi.  Ulama-ulama Islam banyak lahir dari keluarga-keluarga yang sholih.

Keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah dengan isteri dan anak-anak yang menyejukkan pandangan mata, disertai dengan kesamaan visi untuk menjadi orang-orang yang bertakwa, adalah gambaran keluarga yang sempurna di dunia.
Rasulullah صلي الله عليه وسلم menyebut rumah tangganya dengan “baitii jannatii” (rumahku surgaku).
Namun sayangnya, keluarga yang seperti ini justeru adalah keluarga yang sangat tidak disukai oleh syetan.  Sifat-sifat yang baik yang ada di dalam sebuah keluarga Islam senantiasa diinginkan oleh syetan agar berubah menjadi buruk.   Syetan tidak pernah menyukai keluarga yang kokoh dan solid.  Syetan selalu berusaha agar keluarga-keluarga Islam yang baik menjadi keluarga-keluarga yang buruk, saling bermusuhan di antara para anggotanya, hingga terpecah-belahnya keluarga-keluarga itu dan tidak pernah bersatu kembali.
Berbagai upaya digulirkan syetan.
Merebaklah fitnah wanita penggoda bagi suami, fitnah laki-laki lain bagi sang isteri, fitnah syahwat cinta anak-muda dan narkoba bagi anggota keluarga yang mulai remaja, dan lain-lain.
Upaya-upaya penyesatan melalui fitnah syahwat ini digempurkan dengan begitu kuat melalui pergaulan dan berbagai media massa umum.  Banyaklah kemudian keluarga yang menjadi pecah.   Suami dan isteri terpisah karena fitnah syahwat, anak-anak tak terkendali, setiap orang di rumah jadi saling menyalahkan, rumah menjadi tempat menumpahkan pertengkaran dan permusuhan, suasana rumah tangga pun telah berubah menjadi ‘neraka dunia’…

Syetan-syetan juga berusaha menghancurkan sebuah keluarga dengan memisahkan tonggak utama di dalam keluarga itu, yaitu suami dan isteri.   Mereka berusaha menimbulkan rasa benci satu sama lain atau rasa suka yang menyimpang.   Mereka memanfaatkan orang-orang yang mempunyai hasud terhadap seseorang atau terhadap suatu keluarga.   Hasil-hasil rekayasa syetan dalam urusan ini telah dikenal sejak masa yang lalu, di antaranya adalah “pelet” atau “tolak-kasih” yang banyak dilakukan para dukun sesat dengan sihir yang melibatkan jin-jin.

Allah سبحانه و تعالي berfirman :
….
فَيَتَعَلَّمُونَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهِ وَمَا هُمْ بِضَارِّينَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلا بِإِذْنِ اللَّهِ وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلا يَنْفَعُهُمْ وَلَقَدْ عَلِمُوا لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ خَلاقٍ وَلَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنْفُسَهُمْ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

“… Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu, apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami), dengan istrinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat, dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan ijin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi mudharat kepadanya, dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah menyakini (sebelumnya), bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka, menjual dirinya sendiri, dengan sihir, kalau mereka mengetahui.” (Qs.Al-Baqarah : 102)

Di keluarga-keluarga yang mampu bertahan dari fitnah syahwat, syetan menggempurnya dengan cara yang lain.   Fitnah syubhat tak urung dugulirkan juga oleh mereka untuk memecah belah suatu keluarga.   Mereka memanfaatkan orang-orang yang memperturutkan hawa nafsunya dalam beragama, para ahli syubhat dan para ahli bid’ah yang selalu berkeliaran mencari pengikut.
Keluarga-keluarga yang berusaha dipengaruhi dengan fitnah syubhat adalah keluarga-keluarga yang umumnya baik, yang tidak bermasalah dalam urusan syahwat menyimpang.
Dalam keluarga ini diusahakan ditimbulkan isu perbedaan faham, perbedaan pandangan, hingga yang terberat adalah ditimbulkannya isu perbedaan akidah atau isu iman dan kafir. Keluarga pun terpecah akibat faham-faham syubhat yang telah merasuk kuat kepada anggota keluarga itu.
Si anggota keluarga yang telah kerasukan faham syubhat tersebut lalu memisahkan diri dari suaminya, atau dari anaknya, atau dari orang-tuanya, atau dari sanak familinya yang telah dipastikan olehnya bahwa mereka adalah orang yang berbeda akidah atau orang-orang kafir.
Ketika melakukan itu ia merasa bahwa ia sedang berada di atas puncak keimanan, di jalan yang paling benar dan paling lurus yang memang harus ditempuhnya meskipun dengan pengorbanan yang besar…
Maka hancurlah satu keluarga yang telah puluhan tahun terbina dengan baik….

Upaya syetan dalam berbagai bentuk yang bertujuan memecah sebuah keluarga Islam yang utuh, sesungguhnya telah diberitakan oleh Nabi صلي الله عليه وسلم dalam satu haditsnya.

Dari Jabir bin Abdullah رضي الله عنه dari Nabi صلي الله عليه وسلم . Nabi صلي الله عليه وسلم pernah bersabda :

Al Baqarah 102 b

“Sesungguhnya Iblis itu meletakkan singgasananya di atas air, lalu mengirimkan bala tentaranya kepada ummat manusia ; Maka syetan yang paling besar fitnahnya terhadap ummat manusia akan memperoleh kedudukan yang terdekat di sisi Iblis.
Salah satu dari mereka datang, lalu mengatakan : “Aku terus menerus menggoda si Fulan, hingga ketika aku tinggalkan dia telah mengerjakan anu dan anu (yg buruk)…” Iblis menjawab : “Tidak, demi Allah, kamu masih belum melakukan sesuatu.”
Lalu datang lagi yang lainnya dan mengatakan : “Aku tidak beranjak darinya sebelum aku dapat memisahkan antara dia dan isterinya..” Maka Iblis (lalu) memberinya kedudukan yang tinggi dan dekat dengannya serta selalu bersamanya, seraya berkata : “kamu benar (hebat)” (HR Muslim dalam shohihnya, Tafsir Ibnu Katsir Juz 1 Qs.Al Baqarah:102).

Baik dengan cara sihir ataupun dengan cara yang lain, adalah kebanggaan yang besar bagi syetan-syetan jika berhasil memisahkan seseorang dengan isterinya yang sebelumnya telah mengikat perjanjian kuat dengan aturan Allah Yang Maha Sempurna, di hadapanNya dan di hadapan anggota keluarga serta di hadapan orang-orang beriman yang lain.  Ini adalah sebuah prestasi dan merupakan kemuliaan yang besar bagi syetan-syetan di sisi Iblis.   Pemecah belah keluarga mempunyai tempat dekat yang khusus di sisi Iblis.

Kerusakan agama, kerusakan hubungan keluarga dan kerusakan nasab

Orang-orang yang mengikuti hawa-nafsunya tanpa ilmu dalam beragama, adalah orang-orang yang jauh dari petunjuk, meskipun mereka mengira bahwa mereka telah mengerti petunjuk.
Mereka bukan para ulama yang haq dan tidak mengerti tentang As-Sunnah dari Rasulullah صلي الله عليه وسلم, tidak mengerti ajaran para sahabat, serta ajaran para thobi’in dan orang-orang yang mengikuti mereka di kalangan para ahli ilmu (ulama).   Dengan ilmu yang sangat sedikit mereka berusaha mengerti sendiri ayat-ayat Al-Qur’an, Kitab Yang Agung, yang mana orang-orang yang sholih tidak berani melakukannya.   Akhirnya mereka bukannya menjadi pengusung kebenaran (agama yang haq), tapi justeru mereka menjadi perusak kebenaran itu.
Mereka mengajarkan konsep pemahaman iman dan kafir yang sangat prematur, dengan hujjah-hujjah yang tidak tergali secara optimal dan hanya banyak mengandalkan ro’yu, dugaan-dugaan.   Dengan konsep pemahaman iman dan kafir yang sangat prematur ini mereka berbangga bahwa mereka telah mempunyai ‘furqon’, telah mempunyai kemampuan untuk membedakan mana yang benar dan mana yang salah.   Di atas ini mereka kemudian mengajarkan untuk memutus hubungan silaturrahim dengan orang-orang satu keluarga yang berbeda faham, yang mereka simpulkan dengan ‘furqonan’ yang ada pada mereka bahwa keluarga yang berbeda faham dengan mereka adalah orang-orang kafir, orang-orang yang harus diputus hubungan dengannya secara tegas.

Rusaklah ajaran Islam dengan munculnya faham ini di kalangan manusia.   Faham yang rusak inilah yang memicu perempuan-perempuan meninggalkan orang-tua dan sanak familinya yang tidak segolongan dengan mereka.   Mereka kemudian menikah secara bathil pula (dengan wali yang tidak haq), menghasilkan keturunan-keturunan yang tidak jelas asal-usul nasabnya.   Anak-anak yang lahir dengan pernikahan-pernikahan bathil mereka tidak pernah tahu siapakah kakeknya, siapakah neneknya, siapakah mahrom-mahrom dari kalangan keponakannya, siapakah saudara-saudara bapak dan saudara-saudara ibunya…
Semua telah terisolir…semuanya telah terputus.
Satu generasi telah rusak garis nasabnya….

Kerusakan ajaran agama telah menimbulkan kerusakan hubungan keluarga, dan juga telah menimbulkan kerusakan nasab yang serius.  Ini sangat sulit diperbaiki.
Beberapa perempuan telah meninggalkan keluarga orang-tuanya selama puluhan tahun dan telah beranak-pinak tanpa diketahui oleh orang-tua dan keluarganya.   Mereka enggan pulang, apapun alasannya karena sadar akan menerima “murka” yang tiada kepalang. Mereka sudah keterlanjuran, dan harus menerima sebagai orang-orang yang sudah terlanjur buruk.   Inilah nasib mereka.
Ada pula seorang perempuan yang telah meninggalkan orang-tuanya beberapa tahun dan kemudian ia mati karena sakit.  Tak ada temannya yang tahu di mana orang tuanya. Barangkali di luar sana, orang tuanya masih menanti-nantikan anak perempuannya akan pulang suatu waktu.   Penantian yang terus menerus sampai datang kematiannya sendiri yang membuat dia yakin, bahwa anaknya ternyata tidak akan pulang…

Di Bekasi, seorang isteri yang baik telah pergi meninggalkan suaminya dan tiga orang anaknya.  Anaknya yang paling kecil masih berumur satu-setengah tahun ketika dia melangkahkan kaki pergi dari rumah suaminya untuk menempuh “jalan yang lurus” dari pemimpinnya, menuju Purwokerto.   Ketika dia pergi, bapak kandungnya sedang dalam keadaan sakit.   Mendengar kepergian anaknya, sakit sang bapak semakin parah sehingga kemudian meninggal dunia hanya beberapa hari setelah anaknya pergi.   Keluarga yang ditinggalkan itu menjadi keluarga yang pincang, morat-marit.   Si kecil Luthfia (hanya sekedar nama) selalu menangis berlama-lama hingga merepotkan bapaknya yang menjadi sulit untuk berdagang mencari penghasilan.   Uang yang seadanya berbulan-bulan diupayakan agar selalu cukup.   Berbulan-bulan hanya makan rebusan mie instant yang dimasak dengan kuah yang banyak supaya semuanya kebagian makan.
Tak ada hari tanpa tangisan di rumah. Tak ada hari tanpa panggilan si kecil kepada ibunya. Panggilan sia-sia…Tapi tetap dia memanggil, memanggil lagi, dan memanggil lagi hingga akhirnya ia kelelahan dan tertidur di pangkuan bapaknya.
Hanifah (hanya sekedar nama) meninggalkan suami, dua anak perempuan dan seorang anak laki-laki yang semuanya masih kecil-kecil.   Dia tak pernah lagi menengok anak-anaknya dan sanak familinya.   Dia telah memutus garis nasab yang telah Allah tentukan.   Kebenaran baginya adalah sabda sang pemimpin.
Dia tak pernah tahu bahwa suaminya tidak pernah menjelek-jelekkannya di hadapan anak-anaknya.  Dia tidak tahu bahwa anak-anaknya sangat percaya perkataan bapaknya, bahwa nanti ibunya akan pulang.
Hanifah (hanya sekedar nama) tak pernah menyaksikan si kecil Luthfia yang selalu betah berlama-lama duduk di depan kakak perempuannya jika kakak perempuannya itu bercerita tentang ibunya.
Banyak sekali pertanyaan si kecil kepada kakaknya : apakah ibunya suka cokelat? Apakah ibunya bisa bikin teh manis? Apakah ibunya kalau membuat mie kuahnya banyak juga? Apakah ibunya kalau mau bobo juga berdoa?…..Pertanyaan-pertanyaan yang seringkali diulang-ulang yang seringkali juga membuat kakaknya menjadi bosan.
Terakhir kali penulis mengunjungi keluarga itu di rumahnya, ternyata masih ada tangisan-tangisan Luthfia di sela-sela aktifitas bermainnya.   Apabila ia menangis, sang bapak akan membujuk agar anaknya tidak berlama-lama menangis.   Perlahan Luthfia akan berhenti menangis.   Biasanya dengan mata yang masih memerah dan masih sesekali sesegukan, lirih ia berkata : “pak..kapan ibu pulang…”
Jika sang anak sudah bertanya seperti itu, maka perkataan yang paling membosankan yang harus selalu diucapkan oleh bapaknya adalah : “Sabar, nak…nanti ibu pulang…nanti ibu pulang…”
Allahu A’lam.

Untuk orang-orang yg mengkafirkan dan meninggalkan sanak keluarganya :

“Telitilah dengan seksama sekali lagi, apakah yang diyakini itu memang benar seperti itu, sudahkah mengetahui semua hujjah dengan pasti?”

“Apakah benar Islam yang Allah turunkan kepada ummat manusia itu hanyalah Allah wariskan kepada orang-orang yang menjadi guru-gurumu saja?”

“Yakinkah bahwa hanya merekalah orang-orang yang faham Qur’an di muka bumi yang luas ini?   Apakah sudah membuktikannya dengan keliling bumi menelaah kebenaran?”

“Beranikah kalian bersumpah bahwa sanak keluarga yang kalian tinggalkan memang benar-benar kafir, dan apabila kalian ternyata salah, kalian bersedia DILAKNAT DI DUNIA DAN DI AKHIRAT….!”

“Beranikah kalian bersumpah bahwa apa yang kalian tempuh adalah ajaran Allah dan RasulNya yang benar, dan jika ternyata kalian salah, kalian bersedia DILAKNAT DI DUNIA DAN DI AKHIRAT…!”

Ucapkanlah… karena sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kau ucapkan….

للَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ
وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ
مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ
مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.
رَبَّنا لا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَْيتَنا ، وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمة ، إِنّكَ أنتَ الوَّهابُ
رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِّلَّذِينَ كَفَرُوا وَاغْفِرْ لَنَا رَبَّنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
َاللَّهُمَّ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ وَالأَبْصَارِ ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ.
رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. والحمد لله رب العالمين.

Al-Faqir, Hamba Allah

Tentang Al-Faqir

Al-Faqir, hamba Allah
Tulisan ini dipublikasikan di belajar islam, belajar tafsir, Islam, kelompok Islam, Uncategorized dan tag , , , , , . Tandai permalink.

6 Balasan ke Keluarga dalam Islam

  1. hamba ALLOH berkata:

    ASTAGHFIRULLOHAL’ADZIM…Mudah2an ALLOH mengampuni dosa2 hamba dan teman2 hamba, karena disebabkan kurangnya ilmu.
    Sepertinya doktrin kepahaman “mentakfirkan” di kelompok ini benar2 telah mencuci otak dan mengacak acak ilmu yang lurus.
    Keluarga dan saudara ditinggalkannya dan tidak mengakui lagi sebagai saudara, putuslah tali silaturahimnya padahal mereka belum tentu benar2 kufur kepada ALLOH.
    Diantaranya dengan hujah QS. Al-Mujadillah ayat 22 : LAA TAJIDU QOUMAYU’MINUU BILLAHI WALYAUMIL AKHIRI YUWADDUNA MAN HAADDALLOHU WA ROSUULAHU WALAU KAANUU ABAAAHUM……..sampai akhir ayat, (tidak kamu dapati kaum yang beriman kepada ALLOH dan hari akhir berkasih sayang dg orang yang menentang ALLOH dan RosulNYA walaupun itu bapa2 mreka……..smp akhir ayat)
    YAKINKAH bahwa ORANG TUA kita, SAUDARA kita benar2 orang yang KUFUR yg menentang ALLOHdan MENSYIRIKAN ALLOH??????????
    Tidak adakah KEIMANAN seberat dzarrohpun di dlam qulub mereka? sehingga tdak mau bertemu apa lagi berkasih sayang dg mereka.
    Saya yakin banyak yg meneteskan air mata saat mengingat tak bisa bersilaturahim dengan keluarganya, yang mereka sendiri tau bahwa keluarganya bukanlah orang yg kufur kpd ALLOH, mrk masih bersujud kpd ALLOH dan menjalankan aturan2 ALLOH ,Hanya karenaTIDAK berada di kelompok yg sama , mereka anggap sebagai orang kufur.
    Padahal ALLOH mengajarkan kita untuk tidak memutuskan tali silaturahim. Bahkan Rosululloh mengizinkan asma binti abu bakr bertemu dg ibunya yang musyrik, apalagi ini bertemu dg keluarga yang ISLAM. Tidakah merasa sedih bertahun tahun tidak pernah bertemu atau pulang ke orang tua u bersilaturahim?
    Penulis, benar2 ya paham takfir itu telah membuat berantakan ilmu, yang haq menjadi samar, sehingga orang terpeleset tanpa sadar. Mudah2an ALLOH menunjuki kita semua ke jalan yang lurus.

  2. Manager berkata:

    (QS Luqman: 15) Dan jika keduanya(orangtuamu) memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.
    Yang dicomot hanya pada kata “…dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-KU”
    yaitu “yang mengajarkan al Qur’an” ..itulah “sebaik-baik teman”..
    maka ditinggalkanlah keluarga yang “kafir”…

  3. ABU AHMAD berkata:

    Kebanyakan firqoh bersikap ghuluw dan memiliki ghiroh (kecemburuan) terhadap diin yg ditempatkan tdk pd posisi yg benar tanpa memahami ilmu dan uswah dr Rosululloh shollallahu alaihi wasallam.akibatnya terjadi kerusakan2, bukan perbaikan sbgmana yg mereka sangka.termasuk dlm urusan keluarga..
    Mereka tdk mampu memahami QS.Luqman ayat 15.
    Krn syubhat takfir yg mendasari penilaian kpd manusia lainnya(termasuk thdp bpk-ibu, kerabat, tetangga, teman, penguasa,dsb.) telah merasuk begitu dalam..tdk bisa membedakan mana org kafir yg jelas kekafirannya dan mana org yg msh ada iman, walaupun ada dosa/kedholiman/kefasikan.
    Dan penyakit syubhat tsb. akan menghasilkan ta’wil2 dgn ro’yu, istidlal dgn ayat2 mujmal tanpa merinci/mencari dalil yg men-takhsis-nya..
    Wahai Allah, hindarkanlah dan jauhkanlah kami dari penyakit syubhat yg membahayakan dunia dan akhirat, dan bimbinglah kami ke jalan-Mu yang lurus…

  4. Al-Faqir berkata:

    Lihatlah di : Poskota.co.id/berita-terkini/Lebih-setahun-tak-pulang-diduga-Ati-ikut-NII

    dan juga di : Yiela.com/Ati-sebut-orang-tuanya-kafir

    Ini adalah contoh seorang anak perempuan yg pergi meninggalkan orang-tuanya, memutus silaturrahim dan memutus garis nasabnya. Dia tidaklah “hilang” karena ikut pengajian NII seperti yg diberitakan, tetapi dia “hilang” karena ikut kelompok abu hamzah. Orang2 ex-FAH senior mengenalinya.
    Kedua orang-tuanya sudah mencari ke mana-mana tetapi tidak juga menemui anaknya. Mereka sudah meminta bantuan kepolisian bahkan juga wartawan, namun anaknya yg hilang tetap tidak ditemukan.
    Saya mendapatkan sedikit cerita dari orang yg sudah bertemu dengan pihak keluarganya (keluarga perempuan yg hilang itu), bahwa selama beberapa tahun ibunya dirundung kesedihan dan terbebani berat pikirannya lantaran kehilangan anak perempuan yg dahulu sangat dibanggakan dan sangat disayanginya itu. Kondisi ibunya semakin memburuk, sehingga akhirnya meninggal dunia beberapa waktu yg lalu karena stroke.
    Kini, ibu dari perempuan yg hilang itu sudah tidak ada, sudah wafat.
    Kita sebagai sesama muslim, layak berdoa bagi ibu perempuan yg hilang itu agar diterima oleh Allah kebaikan2nya dan dimaafkan kesalahan2nya.
    Biar bagaimanapun, ibu itu tetap mempunyai kebaikan2, yaitu ketika dia mengandung anaknya dengan susah payah, menyusuinya dengan kasih sayang yg tulus, mengasuh dan mengurus anaknya hingga dewasa dalam kehidupan yg mungkin pas-pasan, meskipun akhirnya dia harus dikafirkan oleh anaknya sendiri dan di-cap sebagai manusia yg tidak punya iman sebiji sawi pun….
    Ibu itu tetap mempunyai kebaikan2, meskipun ibu itu harus ditinggalkan oleh anaknya, tidak diurus dan tidak ditengok lagi ketika sekarat bahkan hingga matinya, kematian yg masih mengharap anaknya akan pulang.
    Ibu itu tetap punya kebaikan2…Allah tidak akan menyia-nyiakannya meskipun anaknya menyia-nyiakannya. Semoga ibu itu mendapatkan tempat yg layak di sisi-Nya.

  5. Ping balik: Alimah Purnamasari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s